Mentoring bisnis : Pilihan pendekatan teknis untuk Mentor Bisnis

Mentor bisnis dalam program offline dan online memiliki banyak pilihan, dan saya sering melakukan ini dengan kombinasi dari beberapa pendekatan yang ada. Sebagai jalan menuju orang (mentee) agar dapat lebih sukses dalam meningkatkan kinerja baik sebagai pengusaha dan pegawai.

Tujuan awalnya dari mentoring bisnis ini harus dipahami, bahwa mentor bisnis bukan sepertinya layaknya mengajar di sekolah atau universitas. Mentor bisnis harus bermental berbagi namun bukan untuk kepentingan “dia” sebagai sang mentor bisnis tetapi untuk sang mentee yang harus dibantu agar melakukan pekerjaan yang lebih efektif dan ada kemajuan berarti, sehingga salah jika dalam pelaksanaan mentoring di lapangan lebih banyak ceramah.

Sebagai pendekatan di lapangan mentor bisnis bisa memilih beberapa pendekatan yang bisa digabung untuk menentukan model di lapangan.

  1. Training, ini sebagai bentuk pelatihan yang ditujukan agar lebih memudahkan dalam adaptasi kinerja yang efektif
  2. Diskusi, ini bisa dilakukan dengan mengoptimalkan 2 arah, dari mentor ke mentee dan sesama mentees itu sendiri. Sehingga komunikasi 2 arah ini melahirkan komunikasi yang ideal.
  3. Konseling, ini lebih kepada pengatasan masalah yang terjadi, sehingga tujuannya ada solusi yang benar-benar sebagi manfaat. (baca juga mentor bisnis)
  4. Coaching, adalah fokus pada pembinaan, dan menurtu survey, coaching ini ebih efektif dri training, karena arah dan fokus pengembangan lebih sesuai apa yang dibutuhkan, walau di lapangan, menurut pengalaman saya biaya lebih tinggi dari pada traning.
  5. Benchmarking, adalah membandingkan dengan perusahan lain dengan ukuran pembanding  kualitas, waktu dan biaya.belajar berarti melakukan hal-hal yang lebih baik, lebih cepat, dan murah. (bencmarking sy masukkan ke mentoring bisnis, karena saya melihat sudah saatnya membahas sesuatu perbaikan yg lebih dalam)

Untuk sukses bisnis memang mentor bisnis sebagai “salah satu” yang bisa dimanfaatkan untuk peningkatan kinerja.

Tips : Hindari perdebatan dalam melakukan proses di atas, karena dalam mentoring bisnis, maka mentee sebaiknya menghargai pengalaman dan keilmuwan sang mentor bisnis, arahkan dalam kontrak belajar di awal

Tulisan menarik lainnya

Tentang penulis : Ipan Pranashakti

Praktisi bidang online marketing, marketing era digital, menekuni bidang online sejak 1998, Lebih dari 70 kali menjadi narasumber seminar/workshop/talkshow di berbagai kota di Indonesia, dengan lingkup materi Strategi menangkap peluang usaha offline dan online, Strategi Marketing, SEO, Social Media Optimization, Toko Online+Ecommerce, Netpreneur, Kewirausahaan. ------------------------------------------------------ Contact Person : 0815 787 22222 ( SMS Only) Email : ipan999@yahoo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sebelumnya mohon isi perhitungan berikut. * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.