Strategi marketing & Strategi bisnis : Media iklan yang efektif untuk lingkungan yang ramai

Dalam  pengembangan strategi marketing dan dalam upaya melangsungkan strategi bisnis, tentu media iklan menjadi salah satu pilihan dalam menguatkan aspek marketingnya. Media iklan merupakan sebuah media yang strategis karena dalam posisinya yang langsung berkomunikasi dengan masyarakat dan pelanggan untuk menyampaikan pesan bisnis yang membujuk, terutama media iklan pada tempat dan lingkungan yang ramai.

Hari ini saya bertemu dengan teman lama, pemilik sekaligus direktur Alam Persada Tour, diskusi ini sangat ringan namun tentu mengharapkan ada manfaat yang efektif baik untuk penguatan strategi marketing dan kelangsungan strategi bisnis Alam Persada Tour. Setelah melihat kantornya yang strategis,   saya hanya menyarankan bahwa dalam mendesain papan nama, plang, baliho  harus efektif  dan mengena.  Efektif? Mengena??

Unsur-unsur pencitraan media iklan yang efektif di lingkungan yang ramai, dilihat  dari sudut pandang marketing memiliki  daya pikat dengan  metode:

  1. Mampu dibaca dan dikuasai maksudnya dalam hitungan cepat, mungkin hitungan detik, sehingga media iklan jangan terlalu ramai, berlapis-lapis alinianya. Terutama jika diletakkan di jalan raya dengan kecepatan kendaraan pembaca yang rata-rata cukup tinggi, untuk membaca hanya memeiliki kesempatan sekitar 3-5 detik.
  2. Menghindari  kesan terlalu detil sekali, sehingga sulit menangkap ini pesan dan  akan  menurunkan antusiasme serta  dorongan ingin tahu, sedang tujuan awal adalah membangun kesan dan pesan simetris secara singkat untuk memancing kesan awal dan melahirkan persepsi awal.
  3. Memiliki nilai focus,  menempatkan sebuah focus untuk mencari arah perhatian paling utama dalam sebuah media, baik melalui komposisi warna, ukuran huruf, posisi dan bentuk.
  4. To  the point, jangan memberikan penjelasan yang terlalu diskriptif yang menghilangkan kesan intelektualitas , ambil poin-poin saja.
  5. Perhatikan peletakan media dengan menggabungkan unsur  sumber cahaya, atau arah jalan yang produktif dll.
  6. Komunikasi dengan cepat melalui kata-kata yang lazim dan umum
  7. Jangan terlalu memancing perhatian dengan kata-kata yang susah di terjemahkan, atau cenderung keinggris-inggrisan, kalau  kesan yang dibangun adalah “nilai informasinya”
  8. Simple dan elegan, sekali lagi iklan dalam lingkungan ramai haruslah simpel, tidak terlalu didominasi dengan kekuatan desain semata, dominasi  tekstur-goresan yang rumit, overlap dll.
  9. Bijak dalampenggunaan foto dan gambar, semua haruslah relevan. gambar yang tidak memiliki unsur persuasi, dihilangkan.
  10. Perhatikan, rata-rata pengakses Media iklan,  kaitkan dengan Segmentasi Pasar yang digariskan oleh manajemen/pimpinan.

Selamat menyusun iklan yang efektif, akan saya tuliskan kembali mengenai media iklan dari sudut pandang Teori Klasik, yaitu rekognisi, minat, keinginan, dan tindakan . Tunggu uraiannya pada tulisan strategi marketing dan strategi bisnis yang akan datang.
Sukses selalu

Tulisan menarik lainnya

Tentang penulis : Ipan Pranashakti

Praktisi bidang online marketing, marketing era digital, menekuni bidang online sejak 1998, Lebih dari 70 kali menjadi narasumber seminar/workshop/talkshow di berbagai kota di Indonesia, dengan lingkup materi Strategi menangkap peluang usaha offline dan online, Strategi Marketing, SEO, Social Media Optimization, Toko Online+Ecommerce, Netpreneur, Kewirausahaan. ------------------------------------------------------ Contact Person : 0815 787 22222 ( SMS Only) Email : ipan999@yahoo.com

1 Komentar

  1. salam kenal pak Ipan
    artikelnya sangat inspiratif bagi saya sebagi pemula dalam dunia marketing
    bravo pak Ipan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sebelumnya mohon isi perhitungan berikut. * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.