Strategi Usaha : Menghindari manajemen “jam dinding” dalam bisnis anda


Banyak sekali usaha dari rekan-rekan saya yang jatuh bangun, dan terus mencari peluang usaha lain dan mencobanya. Jatuh bangun dalam usaha masih dirasa mendingan, daripada jatuh dan tidak bisa bangun kembali.  Sekilas memang jika diamati rata-rata  masih menggunakan manajemen usaha “Jam Dinding”

Apa itu manajemen usaha jam dinding? Banyak sekali yang merasa usaha nya masih tetap berjalan/eksis namun sebenarnya tidak terjadi peningkatan, bahkan ibaratnya ketika “batere” yang berupa modal dan skill mulai menipis maka perputaran jam secara tiba2.. Ini  terjadi karena rata-rata dalam usaha masih ada budaya :

  1. Monoton tidak melakukan inovasi
    Ketika penjualan sedang tinggi, merasa sedang di  ‘zona nyaman’  sehingga malas berpikir/berinovasi, sedangkan pesaing yang sedang berada “zona keterpojokan”  terus berinovasi karena mereka ingin segera keluar dari ketertinggalanya.
  2. Merasa begini saja cukup
    Ada pendapat yang salah seperti ini ; “Tidak usah dengan manajemen usaha yang aneh-aneh “Padahal manajemen usaha itu penting karena dimungkinkan setiap hari pesaing terus memperbaiki manajemen usahanya misal  melakukan promosi yang fokus, peningkatan kualitas pegawainya, website interaktif, kantor+cabang yg representatif dan meningkatkan kecepatan mendekati pasar.
  3. Benci dengan teori.
    Teori dimunculkan atas kejadian dan hikmah dari persitiwa bisnis sebelumnya, sehingga  teori membuat kita tidak terjebak pada lubang kesalahan yang sama dari pelaku bisnis sebelumnya
  4. Teori biarlah  di kampus.
    Teori dimunculkan  agar setiap usaha tidak perlu ekperimen dengan menghabiskan modal untuk percobaan-percobaan yang tidak akurat. Selanjutnya mennghidari ide yang spontan dan tidak beraturan, ide sebaiknya saling berkaitan, dengan pengetahun dapat menjadi pijakan ide/inovasi.
  5. Tidak  memahami beda selling dan marketing.
    Ini penting karena biasanya ketika penjualan sedang tinggi maka merasa sedang “sukses” padahal   ketika penjualan tinggi itu ukurannya hanya selling, jika ukuran  marketing  maka seberapa puaskah pelanggan atas penjualan yang tinggi, atau seberapa besarkan return dan complain sebagai ukuran “kekuatan marketing”.

Sehingga hindari lah anda mengarungi usaha layaknya jam dinding yang terus merasa aman karena terus berputar  tanpa inovasi hingga kekuatan batere semakin habis tanpa disadari. Sehingga jangan sampai berpikir  “Gini saja sudah cukup, sudah jalan, ngapain belajar lagi”

Bisnis & Marketing

Langganan Artikel Bisnis Marketing Toko Online Wirausaha

  • Begitu ada artikel baru, Anda dapat email pemberitahuan