Strategi Marketing: Personal Selling sebagai salah satu strategi marketing andalan dan pembangunan image di masayarakat

Strategi Marketing sebagai wujud Konsep pemasaran yang strategic dan termanage dengan baik tentu selalu beorientasi pada pemuasan pasar yang jangka panjang, sehingga sebuah kesalahan besar jika tugas dan beban seorang sales marketing hanya bagaimana mampu menjual atau menghasilkan penjualan, karena menghasilkan penjualan hanya sebuah proses awal dalam konsep perencanaan pemasaran.

Pokok perencaaan pemasaran dalam proses awalpun sebenarnya adalah bagaimana seorang pemasar atau sales marketing mampu “meningkatkan” penjualan, sehingga tidak hanya menjual namun “meningkatkan”, karena harapannya di tengah persaingan yang tinggi maka perusahaan tetap mampu eksis dan survive terhadap dampak-dampak persaingan.  Harapan globalnya adalah terpuaskannya pelanggan dan perusahaan itu sendiri.


Meningkatkan secara kualitatif, adalah memastikan bahwa pelanggan merupakan pelanggan yang potensial untuk dan berpeluang melakukan pembelian-pembelian pada waktu-waktu berikutnya. Meningkatkan secara kuantitatif, maka memastikan bahwa secara kuantitatif dan statistic bahwa terjadi peningkatan terhadap omset, variasi pembeli, distibusi pembelian.
Semua pemikiran saya di atas, sebagai bentuk pemahaman awal bahwa ada bagian yang terpenting dalam pemasaran atau dalam konsep stategi marketing umum yaitu, pentingnya Personal Selling.

Personal Selling
William G. Nickels mendifinisikan personal selling adalah interaksi antar individu, saling bertemu, muka yang ditujukan untuk menciptakan, memperbaiki, menguasai dan mempertahankan hubungan pertukaran yang saling menguntungkan dengan pihak lain.

Hirarki nya : Marketing mix –>  Promotion Mix –> Personal Selling

Menurut saya pribadi (Ipan Pranashakti), Personal selling sebagai sub-elemen promosi, mempunyai dampak sangat berbeda dengan sub elemen promosi lain misal bombardir periklanan di media masa, atau dengan kegiatan promosi visual dan display lainnya yang bersifat publikasi. Personal selling lebih unggul dalam beberapa nilai, yaitu:

  1. Personal selling memacu perusahaan untuk lebih mengenal pelanggan secara langsung, sehingga berdampak pada terkumpulnya informasi motif pembelian, keinginan-keinginan lain.
    Personal selling dapat lebih efektif karena unsur-unsur pemasar sekaligus perusahaan menjadi sangat tahu akan reaksi pelanggan dengan begitu cepat karena unsur-unsur pemasar dapat melakukan interaksi langsung.
  2. Personal selling dapat memacu unsur-unsur pemasar memgatahui pola dan proses pembelian yang sedang bergejolak dan trend, misal banyaknya pelanggan yang menginginkan pembelian dengan kredit, keinginan pelanggan membeli dengan proses sample dahulu, keinginan pelanggan atau calon pelanggan yang suka dengan diskon atau bonus lainnya

Sehingga dengan konsep dan strategi marketing aplikatif yang menjadikan Personal Selling sebagai salah satu strategi andalan maka menguntungkan perusahaan terutama dalam beberapa hal:

  1. Memudahkan dalam analisa pasar secara akurat
  2. Memudahkan dalam memetakan potensi pasar
  3. Memudahkan dalam menjawab secara langsung akan beragamnya keinginan pasar
  4. Memudahkan mendapatkan informasi reaksi pasar terhadap produk/layanan dari pesaing
  5. Mendefinsikan masalah di lapangan, sekaligus mencari solusi pengatasan nya secara langsung
  6. MEmbangun persepsi masyarakat, dengan mengciptakan standar layanan pemasar, misal keramahan, kedekatan fisik, kepedulian social, performance dan penampilan
  7. Mempertahankan pelanggan secara komunikasi dua arah untuk tujuan awal meingkatkan penjualan

Namun saya Ipan Pranashakti KIP menyadari bahwa implementasi Personal selling dalan strategi marketing mempunyai dampak dalam anggaran operasional antara lain:

  • Jika pelanggan dan target pemasaran sangat luas
  • Perlu proses seleksi yang panjang dan teruji secara sistem yang mendalam untuk mendapatkan SDM yang handal dalam personal selling, sehingga perlu alokasi anggaran khusus

Pada tulisan berikutnya akan saya lanjutkan dengan materi Personal Selling berbasis Internet.

Selamat memajukan perusahaan anda dengan informasi strategi marketing ini.
Ipan Pranashakti KIP

Tulisan menarik lainnya

Tentang penulis : Ipan Pranashakti

Praktisi bidang online marketing, marketing era digital, menekuni bidang online sejak 1998, Lebih dari 70 kali menjadi narasumber seminar/workshop/talkshow di berbagai kota di Indonesia, dengan lingkup materi Strategi menangkap peluang usaha offline dan online, Strategi Marketing, SEO, Social Media Optimization, Toko Online+Ecommerce, Netpreneur, Kewirausahaan. ------------------------------------------------------ Contact Person : 0815 787 22222 ( SMS Only) Email : ipan999@yahoo.com

11 Komentar

  1. Pingback: pligg.com
  2. saya sampai sekarang belum bisa menjual produk dengan santai. ada perasaan ragu dan sebagainya. gimana ya Pak?

    Strategi Menjual sangat luas dan “seni”. Pertama, untuk dapat menjual secara mudah, anda harus tahu betul akan produknya, terutama kelebihan-kelebihannyam terutama kelbihan yang spesifik. KEdua, anda tidak harus menjual kepada orang yg belum dikenal, carilah mulai dari relasi, tetangga dll. Ketiga,berfikirkah anda menjual “value” bukan produk. Keempat, setiap bertemu calon pembeli, berikan dulu wujud rasa empati anda, ramah, bersahabat, jangan langsung menawarkan produk. Kelima, singkronkan “value” produk anda dengan kebutuhan calon/pelanggan. Keenam, cari temen seprofesi, belajar dari teman anda, meanawarkan barang berdua,ini akan mempengaruhi rasa percaya diri. Semua orang pernah merasa “takut” dan grogi. Terakhir, di manapun dan dengan siapapun tinggalakan Kartunama atau No HP anda, karena transaksi tidak harus saat itu juga, bisa pd esok harinya.

    Akan saya coba dalam tulisan saya berikutnya tentang strategi marketing dilingkup bawah, yaitu strategi menjual barang. Sukses Selalu. Ipan Pranashakti KIP

  3. Saya seorang marketing baru,saat ini saya masih bingung untuk bisa masuk ke dalam dunia selling sementara saya orangnya tipe pendiam.Apakah ini akan mempengaruhi?

  4. pak, sebenernya bisa ga sih kalo personal selling itu kita terapin di perpustakaan, kalau dari semua bacaan kan hampir semuanya mencantumkan harus ada product nya sedangkan perpustakaan kan juga ada buku- buku, informasi yang lain yang belum di ketahui masyarakat…
    thk’s

  5. saya terima kasih bgt da web Anda,,,krn sangat membantu saya dalam menambah materi untuk nylesein tugas akhir saya,,,,,

    tapi saya mau tanya,,,,personal selling yang efektif itu yang bagaimana cie???
    terima kasih ya,,,,

  6. saya pengen nanyain klo ilmu turunan dari personal selling tu apa aj…truz klo buku yng paling lengkap ngebahas tntng personal selling buku apa…

  7. saya ingin meningkatkan kualitas daripada marketing saya lewat personal selling, gimana kiat-kiat yang lebih rinci????????? agar seorang sales(personal selling) lebih kreatif dan mandiri??

    thanks…………….

  8. Pak saya mau tanya,hal apa yang harus di persiapkan sebagai seorang marketing pemula?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sebelumnya mohon isi perhitungan berikut. * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.